Standar dan Petunjuk

Tentu saja, produk kami memenuhi semua standar yang diperlukan, dan bukan hanya itu, kami selalu meminta sedikit lebih banyak dari produk kami. Cara ini memastikan keselamatan tambahan yang berhak diharapkan pelanggan dari kami.

EN ISO 374-1:2016 – Modifikasi standar untuk sarung tangan pengaman bahan kimia

Sarung tangan pengaman bahan kimia harus memenuhi persyaratan standar Eropa EN ISO 374-1. Standar ini telah mengalami perubahan mendasar dalam hal sertifikasi.

Bagian 1 (Terminologi dan persyaratan performa untuk risiko kimia) berisi modifikasi penting:

  • Perluasan bahan kimia pengujian dari 12 menjadi 18
  • Penghilangan gelas kimia untuk "sarung tangan pengaman kedap air dengan perlindungan yang rendah terhadap risiko kimia"
  • Standardisasi tipe sarung tangan menjadi tipe A, B, atau C
  • Modifikasi pelabelan pada produk: Piktogram tabung Erlenmeyer dengan jumlah huruf berbeda untuk bahan kimia pengujian tergantung pada tipe

Pelabelan baru pada sarung tangan pengaman:

<strong/>Ketahanan penyerapan tipe A: masing-masing minimum 30 menit dengan minimum 6 bahan kimia pengujian.

<strong/>Ketahanan penyerapan tipe B: minimum 30 menit masing-masing dengan minimum 3 bahan kimia pengujian.

<strong/>Ketahanan penyerapan tipe C: masing-masing minimum 10 menit dengan minimum 1 bahan kimia pengujian.

<strong/>Perluasan bahan kimia pengujian: Katalog pengujian telah diperluas sesuai dengan standar baru.

Seperti sebelumnya, panduan aplikasi dari produsen sangat penting. Persyaratan perlindungan khusus harus ditentukan sebagai bagian dari penilaian risiko proses kerja sebenarnya yang memperhitungkan kondisi aplikasi tertentu. Profesional keamanan tertentu harus menentukan persyaratan individual dan penyesuaian yang aman pada tingkat perlindungan khusus sarung tangan pengaman dari lembar data produsen. Dengan Sistem Pakar Kimia, uvex menyediakan platform online multibahasa untuk mencari waktu penyerapan individual. Selain itu, staf yang berpengalaman tersedia di lokasi dan di pusat keahlian untuk sarung tangan pengaman di Lüneburg guna memberikan saran tentang semua pertanyaan terkait sarung tangan pengaman untuk perlindungan terhadap risiko kimia.

DIN EN 388:2003 – Sarung tangan pengaman terhadap risiko mekanis

Standar Eropa DIN EN 388:2003 menjelaskan persyaratan, metode pengujian, dan pelabelan sarung tangan pengaman terhadap risiko mekanis saat melakukan pekerjaan. Metode pengujian yang dijelaskan juga dapat diterapkan pada pelindung lengan (dengan kata lain, pada komponen pakaian pelindung yang tidak tersambung dengan kuat ke sarung tangan atau pakaian pelindung).

Sama seperti hasil pengujian, sarung tangan pengaman diklasifikasikan dengan tingkat performa terkait masing-masing bahaya mekanis. Nilai yang relevan (angka dari 0 hingga 5, dengan 4/5 adalah nilai terbaik) dapat dilihat di sebelah piktogram sarung tangan.

Risiko dan tekanan mekanis dan/atau metode pengujiannya ditentukan dalam DIN EN 388:2003 sebagai berikut:

  • Ketahanan terhadap abrasi:
    Untuk menguji ketahanan sarung tangan pengaman terhadap abrasi, bahan ditangani dengan ampelas di bawah tekanan. Jumlah siklus yang diperlukan untuk mengikis lubang pada bahan berfungsi sebagai pembanding.
    (Performa tertinggi tingkat 4 = 8.000 siklus)
  • Ketahanan terhadap potongan bilah:
    Untuk memeriksa ketahanan terhadap potongan bilah pada sarung tangan pengaman, bilah melingkar yang berputar digunakan, yang memotong sarung tangan pada kecepatan konstan. Perbandingan dengan bahan referensi berfungsi sebagai pembanding dan indeks hasil.
    (Performa tertinggi tingkat 5 = indeks 20)
  • Ketahanan terhadap sobekan:
    Untuk memeriksa ketahanan terhadap sobekan, bahan sarung tangan pengaman dibelah terlebih dulu. Gaya yang diperlukan untuk menyobek bahan berfungsi sebagai pembanding.
    (Performa tertinggi tingkat 4 = 75 Newton)
  • Ketahanan tusukan:
    Untuk menguji ketahanan tusukan, sarung tangan ditusuk dengan paku (dimensi yang ditetapkan). Gaya yang digunakan berfungsi sebagai pembanding.
    (Performa tertinggi tingkat 4 = 150 Newton)
kelas performa12345
indeks≥ 1,2≥ 2,5≥ 5≥ 10≥ 20

EN 388:2016 – Modifikasi standar untuk sarung tangan yang melindungi dari luka potong

Kelas perlindungan untuk sarung tangan yang melindungi dari luka potong yang sebelumnya ditetapkan di Eropa sesuai dengan standar DIN EN 388:2003. Karena pengembangan berkelanjutan dari bahan teknis, disebut 'serat berperforma tinggi', diperlukan penyesuaian metode yang digunakan untuk menguji dan mengklasifikasikan produk ini. Perubahan ini telah diterapkan dalam standar DIN EN 388:2016.

Prosedur pengujian sesuai dengan EN 388:2016/ISO 13997

  • Terkait dengan sarung tangan pelindung dari luka potong yang terbuat dari bahan yang mengakibatkan bilah menjadi tumpul (yakni serat kaca dan baja).
  • Prosedur pengujian tambahan sesuai dengan ISO 13997: Penentuan ketahanan sarung tangan terhadap potongan benda tajam melalui satu sentuhan dengan gaya lebih tinggi
  • Di sini, bilah panjang dan lurus ditarik sekali melalui benda uji. Gaya minimum yang diperlukan untuk menembus benda uji setelah 20 milimeter ditentukan dalam prosesnya.
  • Hasil dinyatakan dalam Newton (N) dan ditetapkan ke kelas perlindungan dari luka potong.
Kelas performaABCDEF
Nilai Newton≥ 2≥ 5≥ 10≥ 15≥ 22≥ 30

Video: Pengujian ketahanan sarung tangan pengaman terhadap potongan sesuai dengan EN 388 dan ISO 13997

DIN EN 407 – Sarung tangan pengaman terhadap risiko termal

Standar Eropa DIN EN 407 mengatur persyaratan minimal dan metode pengujian khusus untuk sarung tangan pengaman terkaitan risiko termal. Sarung tangan pengaman yang disertifikasi sesuai dengan standar ini melindungi pengguna dari, misalnya, panas sentuhan, panas pancaran, dan percikan kecil dari logam cair.

Namun, standar ini tidak berhubungan dengan aplikasi khusus dari sarung tangan tahan panas seperti pemadaman kebakaran atau pengelasan. Sarung tangan tahan panas dimaksudkan untuk memenuhi sifat berikut sesuai dengan DIN EN 407:

  • tidak mudah terbakar atau api tidak mudah menyebar
  • transmisi panas rendah (efek pelindung dari panas pancaran, konvektif, dan sentuhan)
  • ketahanan terhadap suhu tinggi

Sarung tangan pengaman diklasifikasikan dan diuji dalam DIN EN 407 sesuai dengan kriteria berikut:

  • Perlindungan dari pengapian:
    sarung tangan pengaman terpapar api gas selama 15 detik. Kemudian, pengukuran waktu hingga bahan sarung tangan berhenti terbakar/berpijar.
    (Performa tertinggi tingkat 4 = waktu setelah pembakaran 2 detik, waktu setelah pemanasan 5 detik)
  • Perlindungan dari panas sentuhan:
    pengukuran suhu (100 °C hingga 500 °C) dengan perlindungan yang diberikan oleh sarung tangan selama 15 detik tanpa memanasnya bagian dalam sarung tangan lebih dari 10 °C.
    (Performa tertinggi tingkat 4 = +500 °C)
  • Perlindungan dari panas konvektif (panas yang menembus secara bertahap):
    pengukuran waktu, durasi waktu sarung tangan dapat menunda kenaikan suhu bagian dalam sarung tangan – dengan penetrasi panas dari api terbuka – lebih dari 24 °C. 
    (Performa tertinggi tingkat 4)
  • Perlindungan dari radiasi termal:
    sarung tangan pengaman terpapar radiasi termal. Pengukuran waktu hingga panas tertentu menembus bagian dalam sarung tangan.
    (Performa tertinggi tingkat 4 = minimum 150 detik)
  • Perlindungan dari tetesan logam cair:
    pengukuran banyaknya tetesan logam cair yang diperlukan untuk menaikkan suhu antara bahan sarung tangan dan kulit sebesar 40 °C.
    (Performa tertinggi tingkat 4 = lebih dari 35 tetesan)
  • Perlindungan dari logam cair:
    pengukuran berat besi cair dalam gram yang diperlukan untuk merusak kulit PVC sintetis (terpasang di bagian dalam sarung tangan).
    (Performa tertinggi tingkat 4 = 200 gram) 

    Sesuai dengan pengujian dalam DIN EN 407, sarung tangan pengaman diklasifikasikan dengan tingkat performa terkait masing-masing bahaya termal individu (angka dari 1 hingga 4, dengan 4 adalah nilai terbaik). Yang terpenting, sarung tangan tidak boleh bersentuhan dengan api terbuka jika tidak memenuhi tingkat performa 3 dalam pengujian ketahanan api.

DIN EN 511 – Perlindungan dari dingin

Persyaratan minimal untuk sarung tangan pengaman terkait perlindungan dari dingin diatur dalam standar DIN EN 511. Sarung tangan yang disertifikasi dalam standar ini dimaksudkan untuk melindungi pengguna dari dingin konvektif (dingin yang menembus) dan dingin sentuhan (sentuhan langsung).

Sedangkan perlindungan dari risiko termal dan mekanis, sarung tangan pengaman diklasifikasikan ke dalam tingkat performa berbeda untuk aspek individu. Tingkat performa ditunjukkan dengan angka mulai dari 1 hingga 4 di sebelah piktogram, dengan 4 adalah tingkat tertinggi.

Penentuan tingkat performa untuk sarung tangan pengaman terhadap dingin:

  • Dingin konvektif:
    Mengukur jumlah energi yang diperlukan untuk mempertahankan suhu model tangan yang panas (30 hingga 35 °C) dengan sarung tangan pengaman terkaitan suhu ruang yang konstan. (Penghitungan sifat isolasi termal berdasarkan suhu model tangan, suhu ruang, dan energi yang diperlukan untuk mempertahankan suhu.)
  • Dingin sentuhan (Pengujian sesuai dengan ISO 5085):
    Penentuan ketahanan termal sarung tangan pengaman dengan pelat dingin dan panas. Bahan sarung tangan ditempatkan sebagai isolator di antara kedua pelat dan perubahan pada gradien suhu berfungsi sebagai objek yang diukur (perbandingan dengan referensi baku).

Sarung tangan juga dapat diuji untuk permeabilitas air sesuai dengan EN ISO 15383. Jika air tidak menembus ke dalam sarung tangan dalam kurun waktu 30 menit, maka pengujian ini dianggap lulus (tidak ada tingkat performa tertentu).

DIN EN 16350:2014 – Sarung tangan pengaman, sifat elektrostatis

Untuk tempat kerja dengan risiko kebakaran dan ledakan, kini terdapat standar Eropa, DIN EN 16350:2014, yang menentukan kondisi pengujian dan persyaratan minimal untuk sifat elektrostatis sarung tangan pengaman:

  • Ketahanan sentuhan harus kurang dari 1,0 × 108 ohm (Rv< 1,0 × 108 Ω).
  • Atmosfer pengujian: suhu udara 23 ± 1 °C, kelembapan relatif 25 ± 5%.

Penting! Sarung tangan pengaman dengan karakteristik antistatis hanya efektif jika ketahanan antara pengguna dan arde kurang dari 108 ohm. Produk kami diuji sesuai dengan DIN EN 16350:2014 dan cocok untuk produk dan perlindungan kerja. Apa yang harus diwaspadai pengguna?
Klasifikasi lama sesuai dengan DIN EN 1149-1:2006 tidak lagi diizinkan. Ketahanan permukaan yang diuji hanya memberikan transfer daya ke permukaan bahan dan tidak memadai untuk menjamin perlindungan yang efektif. Dapat digunakan untuk apakah sarung tangan yang diuji sesuai dengan DIN EN 16350:2014?
Sarung tangan pengaman yang telah berhasil diuji sesuai dengan DIN EN 16350:2014 dapat digunakan di tempat kerja dengan risiko kebakaran dan ledakan (misalnya, kilang minyak) dan membentuk bagian penting dalam rantai pengardean (sarung tangan – pakaian pelindung – sepatu – arde). Terkait sifat elektrostatis, pelepasan elektrostatis ("pelepasan elektrostatis" atau "ESD") sering kali dipertimbangkan di bidang perlindungan produk. Sarung tangan pengaman yang diuji sesuai dengan DIN EN 16350:2014 dapat digunakan untuk semua aplikasi perlindungan produk ESD. 

Bagikan Cetak
uvex
SAFETY